startingeleven Penikmat Sepak Bola

7 Tim Legendaris Yang Kekuatannya Mulai Diremehkan

3 min read

7 Tim Legendaris Yang Kekuatannya Mulai Diremehkan

Layaknya roda yang terus berputar, kehidupan juga tak selamanya diatas. Ada kalanya kita merasakan susah agar lebih bisa menghargai apa arti hidup yang sebenarnya.

Dalam sepak bola pun begitu, setiap tim yang memiliki kekuatan luar biasa tak jarang terperosok kedalam jurang kehancuran. Mereka yang tak bisa stabilkan beberapa komponen dalam hidup telah mengalami masa-masa dimana mereka harus kembali berjuang untuk meraih kejayaan.

Seperti pada bahasan kita kali ini, starting eleven akan sajikan 7 tim legendaris yang kekuatannya tak lagi menyeramkan.

Nottingham Forest

Notthingham Forest merupakan salah satu nama populer di tanah Inggris. Mereka yang merupakan klub tradisional britania telah torehkan sejumlah catatan gemilang di masa lampau. Bahkan bukan hanya di Inggris, Nottingham Forest juga tunjukkan taji di level Eropa. Mereka menjadi salah satu klub bersejarah yang sukses raih trofi Liga Champions Eropa.

Sejumlah bintang pun sempat mereka lahirkan, seperti Viv Anderson, Des Walker, Tony Woodcok, hingga kiper legendaris Inggris, Peter Shilton.
Namun karena tak mampu jaga konsistensinya klub inipun mulai dilupakan. Saat ini, klub yang bermarkas di Stadion City Ground hanya berlaga di Divisi Championship.

Forest gagal mengikuti perkembangan pesat sepak bola, bermasalah dengan finansial hingga akhirnya turun kasta. Saat ini, mereka masih terus berjuang untuk bisa lolos ke kompetisi Liga Primer Inggris.

Parma

Miris jika melihat Parma di era sepak bola modern ini. Bermasalah dengan finansial klub, mereka juga dinyatakan bangkrut hingga terjun bebas ke Serie D pada 2015

Kondisi ini langsung menjadi perhatian bagi mantan pemain mereka yang telah pensiun, atau menjadi bintang saat ini seperti Gianluigi Buffon, Hernan Crespo, Lilian Thuram, Fabio Cannavaro, dan Gianfranco Zola.

Kesedihan yang dirasakan para legenda sangatlah wajar. Pasalnya, Parma menjadi salah satu kesebelasan elit Serie A di era 90 an dan sempat menjadi musuh sempurna bagi para raksasa Eropa. Namun beruntung, kini mereka sudah bisa mentas di Serie A meski kekuatannya masih sulit untuk tandingi para raksasa Italia.

Hamburg

Hamburg menjadi satu-satunya tim Bundesliga yang belum pernah terdegradasi, hingga tepat pada akhir musim 2017/18 mereka dinyatakan harus berlaga di kompetisi kelas dua.

Jika menilik sejarah, Hamburg merupakan salah satu kekuatan terbesar sepak bola Jerman. Di era 80 an, mereka bahkan menjadi kesebelasan yang amat dihormati di Eropa.

Pada musim 1982/83, Hamburg berhasil tampil jadi juara Liga Champions di bawah asuhan pelatih Erns Happel. Di final mereka mengalahkan klub Italia, Juventus. Keberhasilan itupun senada dengan prestasi mereka di kompetisi domestik. Di era tersebut, setidaknya, dua kali Hamburg jadi yang terbaik di Bundesliga Jerman, yaitu pada musim 1981/82 dan 1982/83.

Torino

Rival sekota Juventus, Torino, juga merupakan salah satu klub yang kaya akan sejarah. Mereka menjadi tim yang mengoleksi tujuh gelar Serie A. Itu terjadi pada musim 1927/28, 42/43, 45/46, 46/47, 47/48, 48/49, dan 75/76.

Mereka saat itu menjadi salah satu klub dengan kekuatan menakutkan. Namun pasca insiden pesawat jatuh yang melibatkan nyaris seluruh para pemain inti, klub ini langsung terjun bebas ke jurang kehancuran. Torino menghilang seiring kematian para bintang mereka.

Meski sempat bangkit dan bermain di tiga final kejuaraan klub Eropa, mulai pertengahan 90-an sampai saat ini, mereka hanya jadi klub penggembira.

Leeds United

Leeds United juga mengisi daftar klub tradisional asal Inggris. Mereka miliki penggemar yang sangat melimpah. Di era 70an dan 90an, Leeds bahkan menjadi kekuatan paling menakutkan di tanah Inggris. Tercatat, mereka berhasil raih 3 trofi Liga Inggris.

Mereka bahkan pernah masuk ke final Liga Champions musim 1974/75 dan final Piala Winner musim 1972/73.

Dengan susunan pemain dan racikan pelatih yang super jenius, Leeds selama beberapa tahun menjadi raksasa di Inggris, hingga sempat menjadi rival sengit

Manchester United

Namun kini nama mereka sudah jarang didengungkan. Klub yang berasal dari Yorkshire itu masih berjuang di kompetisi kelas dua untuk bisa tampil di kompetisi Premier League.

Aston Villa

Aston Villa merupakan salah satu klub Inggris yang pernah memenangkan Liga Champions. Namun, itu jauh sebelum era sepak bola modern dimulai yang ditandai dengan banyaknya uang yang dikeluarkan klub untuk mendatangkan pemain bintang.

Diasuh manager Tony Barton, Villa jadi yang terbaik di Piala Champions 1981/82. Ketika itu, di final yang digelar di Stadion Feyenoord, Rotterdam, Belanda, Villa mengalahkan tim favorit asal Jerman, Bayern Munchen.

Mereka juga pernah menjuarai Piala Super Eropa tahun 1982 dan Piala Intertoto tahun 2001. Untuk gelar Liga Inggris, The Villans sudah koleksi sebanyak 7 gelar. Jumlah yang sama dengan gelar FA Cup mereka.

Nahas, kini kekuatan mereka sudah hilang tak berbekas. Nama mereka tenggelam. Bahkan, untuk meraih piala di kompetisi Inggris pun mereka kesulitan.

AC Milan

AC Milan, tidak diragukan lagi merupakan klub asal Italia yang kaya akan sejarah. Mereka pernah merajai dunia dalam beberapa generasi. Sebutan klub

tersukses di dunia pun layak didapat tim yang bermarkas di San Siro.

7 Gelar Liga Champions Eropa dan 18 gelar Serie A Italia, yang mana terakhir kali diraih pada musim 2010/11, menjadi bukti dari kehebatan tim yang kini dilatih oleh Stefano Pioli.

Namun, deretan piala prestis itu tak ubahnya telah menjadi prasasti. Milan tak lagi bicara banyak. Jangankan di kompetisi Eropa, di kompetisi domestik pun mereka masih kesulitan walau hanya sekadar meraih satu spot di kompetisi Eropa.

startingeleven Penikmat Sepak Bola

5 Duet Fullback Terbaik Sepanjang Masa

Dalam sepakbola, ada sejumlah peran yang begitu disorot dalam sebuah pertandingan, satu diantaranya adalah fullback. Sampai saat ini sudah banyak sekali fullback yang tak...
Garin Nanda Pamungkas
3 min read

Pemain Yang Berhasil Temui Kesuksesan Berkat Diasuh Pep Guardiola

Pep Guardiola menjadi salah satu pelatih terbaik dalam sepuluh tahun terakhir. Kontribusinya bagi tim-tim yang dibesutnya sudah sangat terasa. Mulai dari FC Barcelona, FC...
startingeleven
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *